Wisata

Pengalaman Menakutkan di Hutan Gunung Cikuray yang Angker Selama 3 Jam

Pengalaman Menakutkan di Hutan Gunung Cikuray yang Angker Selama 3 Jam – Oke fix, kali ini Saya ingin bercerita tentang pengalaman menakutkan Saya berada di kegelapan hutan gunung cikuray selama 3 jam. Jujur, rasa takutnya tuh masih terus datang membayang. Kalau inget tuh rasanya ada dua perasaan yang bercampur jadi satu. Yaitu perasaan takut tapi juga lucu karena ada beberapa hal yang bisa ditertawakan.

Di postingan sebelumnya kan Saya pernah cerita tentang eksplorasi ke Pantai Rancabuaya yang ada di Garut. Biasanya nih ya, orang – orang kalo pergi ke Garut itu lewat Jalan Nasional atau melewati Bandung Timur.

Tapi apa yang kami berdua lakukan justru malah melawan arus. Kami ke Pantai Rancabuaya dengan rute melewati Ciwidey. Ceritanya Saya ke Pantai Rancabuaya berdua sama Sandra waktu itu dan perginya pake motor.

Bayangiiin… orang mah mau perjalanan jauh tuh dari pagi atau bahkan shubuh-shubuh. Lah, ini mah nyantai gemulai baru otw jam 10 pagi. Tapi jujur, sebelumnya Saya beneran ga tau kalau perjalanannya bakalan jauh banget dari Bandung ke Pantai Rancabuaya wkwk

Semuanya baik-baik aja. Alhamdulillah perjalanan cukup menyenangkan sekaligus melelahkan. Seneng banget karena ngelewatin daerah yang sebelumnya belum pernah terlewati sama sekali. Pas ke Pantai Rancabuaya itu ternyata melewati Perkebunan Teh Hitam Cukul, Pangalengan.

Honestly, disana indah luarrrr biasa. Kalau mainstreamnya kita lihat perkebunan teh menghampar luas. Di Perkebunan Cukul justru perkebunan dengan banyak tebing yang mengelilinginya. Ini keren dan bikin Saya sama Sandra sempet berhenti dulu.

Ada saung-saung kecil di pinggir jalan dan kita pun memutuskan untuk berhenti sejenak. Oh iya, pas di cukul juga sempet ngeliat rumah dengan gaya arsitektur seperti rumah belanda. Lucu, tapi gatau rumah punya siapa hehehe Sayangnya ga sempet motoin rumahnya karena udah terlanjur otw juga sih hehe

Ternyata perjalanan kami memakan waktu kurang lebih hampir 4 jam. Dan bayangin aja dong betapa lebaynya Saya sama Sandra ketika mulai mendekati pantai. Kami sama-sama lihat garis pantai dari kejauhan. Pertamanya Saya yang lihat, tapi Sandra ga percaya akhirnya dia lihat sendiri dan jadi ikut-ikutan lebay, dasar cowo! :p

Jadi memang medan jalannya itu semacam berundak-undak gitu. Naik, turuun. Naik, turuuun. Kaya punuk unta hehehe jadi ya memang sudah terbayang kalau itu akan melelahkan sekali. Hahaha finally, nyampe di Pantai Ranca Buaya sekitar jam setengah 2 siang. Cukup terik dan matahari lagi panas-panasnya juga.

Beruntung, ada musholla di sekitar pantai. Dan kita berdua nyempetin untuk shalat dzuhur di area pantai. Sebagaimana yang aku ceritain sebelumnya kalau Pantai Rancabuaya ini terdiri dari dua kawasan yaitu kawasan berkarang dan kawasan yang tidak berkarang. Saya dan Sandra lebih memilih kawasan pantai yang tidak ada karangnya.

Sebelum mencicipi ombak di Pantai Rancabuaya ini kami sejenak melepas penat dengan cara nyeruput es kelapa muda yang disajikan dari dalam kelapanya langsung. Hahaha mantap kaliiiii. Udah mah hareudang terus ada tukang es kelapa muda pula. Saya dan Sandra akhirnya tenggelam dalam obrolan juga sambil menikmati es kelapa muda yang banyak dijual di pesisir pantai hehehe selanjutnya, kami mencoba untuk bermain air dan selfie-selfie ga jelas wkwwkk

Puas menikmati Pantai Rancabuaya. Kami akhirnya memutuskan untuk mengakhiri petualangan di Rancabuaya. Pas pulang nih ya ceritanya, malah pake rute yang berlawanan. Pertamanya kan pake rute ciwidey ngelewatin perkebunan Cukul. Nah, ini malah pake rute sebaliknya yang ternyata ngelewatin rute gunung cikuray!

Rute Gunung Cikuray Garut
Hari udah petang, malah baru masuk hutan. Serem!

Dalam benak kami mikirnya, ah horor nanti takut kemaleman di jalan ngelewatin perkebunan Teh Hitam gitu. Padahal justru lewat gunung cikuray lebih horor lagi wkwkkwwk jadi sebenarnya kita gatau kalo bakalan lewatin gunung cikuray. Kita mah mikirnya bakalan lewat garut kota. Yang ternyata kalo mau lewatin garut kota ya harus lewatin gunung cikuray dulu lah wkwwkk

  • Memasuki Hutan Gunung Cikuray

Kami mulai pulang jam 4 sorean. Indah banget sore itu karena kita lewatin sepanjang pantai di garut. Mulai dari pantai sayang heulang, cipatujah, santolo, karang paranje, cijeruk dsb. Di perjalanan sempet berhenti di minimarket buat beli minum. Iseng liat google maps buat cari tahu kira-kira berapa jarak menuju garut kota. DAMN! Ternyata harus lewat gunung cikuray dulu. Buru-buru ga pake lama, langsung otw biar ga kemaleman.

Alih-alih ga ingin kemaleman, tapi nyatanya tetep aja kemaleman pas lewatin hutan. Jam 5 sore saat itu udah gelap banget deh. Soalnya memang hutannya itu rimbun banget. Kalau Saya dibandingin sama Sandra soal horor gitu. Jelas, Saya lebih penakut. Buktinya ga pernah mau diajak nonton horor. Wkwkw

Saat itu Saya beneran udah pucat saking takutnya. Makin kesini makin gelap. Ga ada komplek atau rumah penduduk di sekitar situ. Cuma sesekali ada rumah aja satu tapi ya gitu rumah yang letaknya tidak bertetangga dengan rumah yang lainnya.

  • Tiba-tiba Sandra Pengen Buang Air Kecil Di Hutan

Nanya soal lampu jalan? Jangan harap deh. Ga ada lampu jalan idaman di hutan mah. Pure gelap ga pake kompromi wkkwk. Penerangan Cuma dari lampu motor doang. Udah gitu, di tengah hutan gitu Sandra sempet berhenti mau buang air kecil dulu. Pas gitu, otomatis kan Saya di pinggir jalan sendirian. Tiba-tiba lewat bapak-bapak pake motor bertiga. Ngeliatin Saya dengan tatapan misterius.

Kebetulan Saya juga saat itu nutupin sebagian muka Saya pake kerudung. Tapi tetep aja ada orang yang iseng berhenti buat liatin Saya yaitu tiga bapak-bapak itu. Gimana Saya ga takut coba. Dalam hati terdalam Cuma bisa babacaan istilahnya. Berdo’a yang banyak mana Sandra masih di toilet.

Alhamdulillah, ga pake lama Sandra pun keluar dari sarangnya toilet. Dan tiga bapak-bapak itu pun berlalu. Sepanjang jalan makin kesini makin dramatis. Karena apa? Karena saat itupun hujan. Saya dan Sandrapun akhirnya mengeluarkan jas hujan dari tas dan segera memakainya. Selama di perjalanan, Sandra sesekali membunyikan klakson.

Saya tahu banget nih maksud dia apa. Katanya sih kalau lagi di tempat kayak gitu harus bunyiin klakson sebagai tanda “permisi”. Biar ga kaku dan sunyi banget, Saya pura-pura ga tau dan membuka percakapan sama Sandra.

“Kenapa kamu bunyiin klakson motor?” tanya Saya so-soan penasaran
“Ga apa-apa. Takut ada kendaraan di tikungan yang berlawanan jadinya bunyiin klakson biar sama-sama tau” jawabnya menjelaskan
“Oh..” singkat Saya

  • Ketakutan di Hutan Gunung Cikuray

Bayangkan… selama di perjalanan Saya hanya bisa ketakutan sambil merapalkan do’a tak henti-hentinya. Ingin nangis tapi Saya sadar banget kalo itu akan memperburuk situasi. Isi pikiranpun mulai berkecamuk ga karuan.

  • Saya takut jatuh dari motor sama Sandra pas di hutan. Apalagi medan jalan cukup terjal, meliuk-liuk dan lagi hujan juga
  • Saya takut Sandra kenapa-napa. Saya belum lancar pake motor kopling
  • Saya takut ada preman di hutan
  • Saya takut Sandra kesurupan
  • Saya takut di belakang motor ada yang ngejar
  • Saya takut ada yang duduk di belakang Saya
  • Saya takut banget sama kegelapan
  • Saya takut diganggu makhluk halus
  • Saya takut ada makhluk halus yang nempel dan ngikut ke badan Saya
  • Saya takut tersesat
  • Dsb.

Tapi dibalik semua rasa takut itu, ada hal yang menurut Saya kaya bocah banget selama di hutan. Apa coba? Di hutan kita berantem coba. Ternyata yang punya rasa takut bukan Cuma Saya aja. Tapi Sandra juga sama-sama ngerasain rasa takut kaya Saya.

  • Ngomel-ngomel di Hutan

Di perjalanan dia ngomel-ngomel minta diajak ngobrol. Terus Saya bilang gak mau ngobrol. Mana mungkin di situasi kaya gitu ngobrol. Aturan mah harusnya lebih fokus berdoa dan juga nyetir.

“Hei, tidur?” tanyanya singkat
“Gak lah, mana mungkin bisa tidur lagi kaya gini.” Ngejawabnya ga woles gitu
“Ngobrol dong”
“Nggak ah. Masa kamu minta diajak ngobrol pas kaya gini.”
“Ya ngobrol atuh masa mau diem-dieman aja.”
“Ya, ini mah beda atuh bukan diem karena marah.”
“Ya, emang kenapa kalo ngobrol. Kamu tau ga kalo kamu kaya gitu bikin khawatir”
“Ya, aku justru lagi khawatirin kamu makanya diem dan banyak berdoa.”
“Yaudah berdoanya dikerasin suaranya.”
“Gak mau, nanti berisik.”
“Lho kenapa? Itu kan berdoa bukan teriak-teriak ga jelas lagian bukan dikerasin kaya teriak”
“Ya, kamu kan tau kita lagi dimana. Jadi jangan sampe ngelakuin hal yang mengganggu.”
“Kamu mah gitu.”

Sebenarnya percakapannya masih panjang. Intinya, Sandra keukeuh pengen ada pembicaraan. Sedangkan Saya, mana mau bicara lagi situasi kayak gitu. Saya lebih pengen dia fokus nyetir apalagi dalam kondisi hujan dan gelap kayak gitu.

  • Merasa Beruntung Karena Ada Mobil yang Lewat

Beruntung, ga lama kemudian ada pengendara mobil yang juga searah jalannya di Hutan Gunung Cikuray. Sepanjang jalan berusahaaaa banget untuk tidak tertinggal dengan mobil tersebut. Padahal badan Saya udah pegel semua, dan rasanya bulu kuduk udah merinding sendiri karena rasa takut. Sementara itu Sandra mencoba fokus untuk menyetir padahal dalam hatinya, katanya dia takut saya kesurupan dan saya cekek dia. *hadeuh…. wkwkwk

Pengalaman Menakutkan di Hutan Gunung Cikuray yang Angker Selama 3 Jam

Selama 3 jam penuh berdoa terus menerus tiada henti. Dan lagi-lagi setelah berdoa sekian lama, kembali dipertemukan dengan 1 mobil yang sama-sama melaju ke arah yang sama. Sehingga saat itu ada dua mobil yang posisinya di depan motor kami. Sandra mencoba mendahului mobil yang ada di depannya, berharap nantinya posisi kami berdua persis ada diantara 2 mobil.

Lebih tepatnya kami seolah seperti terjaga dengan dua mobil yang ada diantara depan dan belakang kami. Karena jujur, rasa khawatir telah berkecamuk dalam dada. Takut hal buruk terjadi walau sebenarnya pemikiran itu harus dienyahkan sejauh mungkin.

Kami saat itu juga takut jatuh dari motor, karena posisi jalanan yang licin akibat hujan, disertai medan jalan yang cenderung menanjak, dengan jalanan aspal yang tak semulus jalan tol cipularang huhu

  • Berhasil Keluar dari Hutan Gunung Cikuray

Akhirnya setelah bertahan selama 3 jam, kami berhasil keluar dari Hutan Gunung Cikuray tepatnya jam 8 malam kurang. Dalam kondisi yang sudah super kelelahan. Sempat berhenti di Garut Kota dan makan malam, lalu di hajar aja langsung balik ke Bandung. Sangat bersyukur bisa sampai di Bandung sebelum tengah malam.

Pengalaman Menakutkan di Hutan Gunung Cikuray ini super duper memberikan kesan yang luar biasa, kesan dimana semua perasaan bercampur aduk menjadi satu. Rasa takut, rasa bergantung ke Allah, rasa cemas, rasa gelisah, rasa lelah semuanyaaaa berkombinasi satu sama lain.

Semoga Pengalaman Menakutkan di Hutan Gunung Cikuray ini juga bisa menjadi pembelajaran bagi temen-temen untuk mempersiapkan perjalanan dengan lebih baik. Ga ada yang harus disesali sih, wong udah terjadi wkwkkw ambil hikmahnya aja memang ada saatnya kita harus belajar banyak hal dari sebuah perjalanan.

See you in the next story

Widya Herma

2 Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *